14 June 2013

# info agama

Solat Kita


SALAM 1 MALAYSIA
Assalamualaikum...

Jom kita kongsikan bersama-sama entri dari kawan blogger yang mama baca tempohari...semoga akan menjadi panduan buat kita semua di hari Jumaat ini...sumber entri dari blogger Herba Tihara...
Diterimakah Solat Kita? Ya Allah...

“Wahai yang empunya diri, sudahkah selesai mendirikan solat?”
-“Sudah, Alhamdulillah.”

Apakah kamu telah berniat dan mengangkat takbir ketika memulakan solatmu?”
-“Ya.”

Apakah ketika kamu memasang niat dan mengangkat takbir itu, kamu rasakan itu mungkin solatmu yang terakhir, kerana mati boleh menjemputmu bila-bila masa?”
-“Tidak..”

“Adakah ketika lidahmu menyebut ‘Allahu akbar’, hatimu turut membesarkan Allah?”
-“Tidak..”

“Kalau begitu, kamu tidak benar-benar berniat dan mengangkat takbir.”
-“….”

“Ketika lidahmu melafazkan doa iftitah, adakah kamu mengiyakannya bahawa hidupmu dan matimu hanya untuk Allah yang Esa?”
-“Tidak.”

“Ketika surah al-Fatihah kamu baca, adakah hatimu bersyukur kepada Allah, Tuhan yang kamu sembah dan tempat meminta pertolongan, lantas kamu memohon diberi petunjuk ke jalan yang diredahi-NYA dan dijauhkan dari jalan yang sesat lagi dimurkai-NYA?”
-“Tidak..”

“Kalau begitu, kamu sebenarnya tidak membaca apa-apa dalam solatmu.”
-“….”

“Adakah kamu telah menyempurnakan rukuk dan sujud serta menjaga pergerakanmu agar tidak mendahului imam?”
-“Ya.”

“Dan ketika rukuk dan sujud itu, adakah hatimu tunduk dengan penuh rasa hina diri ke hadrat Allah dan benar-benar merasakan kebesaran-NYA dan kamu merasakan Allah melihatmu dan menilai solat yang sedang kamu kerjakan?”
-“Tidak..”

“Kalau begitu, kamu sebenarnya tidak rukuk dan sujud.”
-“…”

“Dalam solatmu, adakah kamu berniat mendekatkan diri kepada Allah dengan mengerjakan sesuatu amalan juga kebaikan yang paling utama?”
-“Tidak..”

“Dan ketika kamu akhiri solatmu dengan ucapan salam, adakah hatimu berasa takut kalau-kalau solat yang baru kamu kerjakan tidak diterima Allah lalu amalan itu dilemparkan kembali ke mukamu, di samping menaruh harapan agar Dia mahu menilai solatmu sebagai pengabadian darimu?”
-“Tidak..”

“Kalau begitu, kamu sebenarnya tidak mendirikan solat keranaNYA dan tidak pula mengingati dan mendekatkan dirimu dengan Allah melalui solatmu”. Berhati-hatilah kerana Allah telah berfirman:
‘Neraka Wail bagi orang yang solat, yang mereka itu lalai dalam solatnya.’ (Al-Ma’un”: Ayat 4-5)

“Astaghfirullahal azim…Ya Allah, berilah aku kekuatan untuk memperbaiki solatku dan menjadikannya wadah untuk tambah dekat dan hampir dengan-Mu.”

Wallahualam.

9 comments:

  1. Subhanallah. . .
    sebagai umat islam seharusnya kita menjadikan solat sebagai kebutuhan, sepertihalnya uang, pasti kita butuh dan mencarinya dengan segala cara. . .

    ReplyDelete
  2. Terlalu kerdil diri nie....byk yg perlu diperbaiki..uhuhuh

    ReplyDelete
  3. Allahu rabbi.. Kena melatih diri supaya lebih khusyuk dan hadirkan diri dalam solat lepas ni.. Terima kasih mama atas perkongsian..

    ReplyDelete
  4. terima kasih atas ingatn... :)

    ReplyDelete
  5. Allah hu robbi... kalau baca ni rasa bagaikan solat kita belum sempurna Mas..

    ReplyDelete
  6. perkongsian yang baik mama..

    ReplyDelete
  7. gud sharing mama... sama2 kita perbaiki solat kita... bila baca ni.. rasa semuanya betul.. nauzubillah...

    ReplyDelete
  8. Assalamualaikum Mama

    amen amen amen
    moga solat mama diterima oleh Allah

    ReplyDelete
  9. apa pun solat jg yang akan ditanya dulu nanti..tkt bila baca ayat2 di atas..masih banyak yg perlu diperbetulkan dalam solat ni..

    ReplyDelete